Suasana Perayaan Chin Min (Ceng Beng) di Kampung di Pulau Bangka

Saya diminta oleh Koh Udaya Halim untuk ikut mengisi webinar bertema perayaan tradisi Ceng Beng pada 4 April 2021, bersama beliau dań dua kontributor lain, Koh Rusdy Tjahyadi dan Koh Henky Honggo, lewat Zoom and Youtube. Adalah kehormatan bagi saya untuk terlibat dalam forum yang digagas oleh Koh Udaya, seorang pendidik (pendiri King’s Group Education – pendidikan berbasis kreatifitas), aktifis budaya, pendiri Museum Benteng Heritage, juga ketua Persaudaraan PERTIWI (Peranakan Tionghoa dan Warga Indonesia). Kami juga sama-sama tinggal di Perth saat ini. Bersama teman-teman dan Jaringan Diaspora Indonesia (IDN), kami pernah bersama menyelenggarakan perayaan Imlek Cap Go Meh pertama di Perth di tahun 2017, dengan menampilkan budaya peranakan Tionghoa Indonesia dalam acara makan malam dan bazar. (https://www.facebook.com/imlek15meh).

Perayaan Ceng Beng kali ini juga bertepatan dengan Perayaan Paskah. Saya dan keluarga mengucapkan Selamat Paskah kepada semua keluarga, teman-teman, dan semua yang merayakannya, semoga Paskah membawa berkah kedamaian and kebahagiaan.

Koh Udaya memaparkan begitu banyak informasi tentang asal usul Ceng Beng dan nihai-nilai yang mendasarinya, juga ditambahkan dengan sejarah layang-layang yang musimnya bertepatan dengan masa perayaan Ceng Beng. Koh Rusdy berbagi cerita tentang tradisi keluarga dalam persembahyangan Ceng Beng yang melibatkan keluarga besar dengan tata cara yang unik beserta kekayaan kuliner yang disajikan. Sementara Koh Henky menceritakan pernik-pernik proses perayaan Ceng Beng oleh masyarakat Tionghoa Palembang.

Semula, saya agak bingung juga mau menyampaikan apa dalam acara ini karena saya tidak punya pengetahuan tentang budaya. Lagian saya tidak begitu bisa berbicara (public speaking). Akhirnya saya pikir untuk sekedar menceritakan suasana perayaan Chin Min (Bahasa Hakka Bangka untuk Ceng Beng) di kampung di Bangka, tempat saya menjalani masa kecil dan remaja saya. Saya menampilkan banyak foto agar tidak perlu terlalu banyak ngomong – a picture paints a thousand words, kata orang.

Ibu Ineke Manaseh, moderator acara, memperkenalkan saya dan juga latar belakang saya sebagai pekerja tambang. Saya punya kesempatan bekerja di berbagai tambang (batubara, emas, tembaga) di Indonesia (Kalimantan, Sulawesi, Sumbawa), Laos, Australia, dan Ghana (Africa). Pulau Bangka sendiri terkenal dengan tambang timahnya.

Berikut di bawah ini tautan rekaman acaranya di Youtube. Terima kasih saya untuk Koh Han Hendra yang menghosting webinar ini dan menyediakan rekaman kegiatan ini.

Flyer webinar – 04 April 2021

Rekaman lengkap di Youtube – Acara Webinar

— 0 —

Bakti kepada orang tua dan leluhur mengakar dalam di budaya Tionghoa. Ajaran Konfusius banyak mengajarkan keutamaan bakti kepada orang tua. Seseorang yang punya rasa bakti yang tinggi dilihat sebagai orang yang bertanggung jawab, matang, dan bisa dipercaya. Ada ungkapan:

Dari semua kebajikan, bakti kepada orang tua adalah yang pertama

百善孝為先 – bǎi shàn xiào wèi xiān

Of all virtues, filial piety is the first 

Chinese wisdom

Saya yakin itu juga mengakar pada semua ajaran kebenaran/agama. Dalam  Ajaran Buddha terkenal Sutra Bakti Seorang Anak (Filial Piety Sutra), membabarkan tentang besarnya jasa dan pengorbanan orang tua untuk anaknya dan sulitnya membalas jasa-jasa orang tua. Tapi sebenarnya kita tidak perlu agama untuk mengajarkan kita bakti kepada orang tua, kita hanya perlu menjadi manusia untuk memiliki rasa itu.

bakti dalam kesederhanaan…

— 0 —

Kampung Tionghoa di Pulau Bangka

Bagi yang belum tahu, Pulau Bangka terletak di setelah selatan Sumatera atau sebelah barat laut dari Belitung. Mungkin Belitung lebih dikenal daripada Bangka. Kampung saya sendiri, Kampung Lumut, terletak di Bangka Utara yang ibukotanya adalah Belinyu. Kalau ke Bangka, setelah turun dari pesawat di kota Pangkalpinang, perjalanan ke arah Belinyu, akan melewati Sungailiat, dan tiba di Riau/Silip, lalu belok ke kiri di simpang Lumut, dan sekitar 3 km lagi untuk sampai di kampung Lumut. Perjalanan memakan waktu sekitar 2 jam dari Pangkalpinang.

Kampung Lumut terletak tidak jauh dari Gunung Maras (699 meter dari permukaan laut), bukit tertinggi di Bangka, dan ada satu jembatan panjang menyebrangi Sungai Perimping yang menjadi tempat ‘rekreasi’ masa kecil pada saat festival Pek Cun di sekitar bulan Juni.

Ada beberapa kelentang di sana. Salah satunya adalah Fuk Tek Tze dengan altar Toa Pek Kong (Thai Pak Kung & Thai Pak Pho), Kwan Kung, dan Kwan Im. Catatan terawal yang ada adalah pada tulisan di papan salah satu tiang yang menandakan tahun 1890. Diperkirakan pendirian kelentengnyanya jauh sebelum tahun tersebut.

Foto di kanan bawah adalah jalan utama Lumut. Waktu saya kecil, saya bersekolah di SD Siliwangi Lumut, rasanya maktu itu masih pakai Bahasa Khek (Hakka) di sekolah.

Masyarakat Bangka dikenal dengan suasana penuh toleransi dan rukun hidup bermasyarakat.

Tradisi dan Kearifan Lokal

Terakhir saya dan istri mudik ke Bangka di akhir tahun 2018, ditemani oleh Koh Udaya dan Cik Harum, sebelum saya berangkat tugas kerja ke Ghana, Afrika. Perjalanan yang sangat menarik sepanjang jalan, saya belajar banyak tentang kebudayaan peranakan Tionghoa, bahkan tentang kearifan lokal tempat saya dibesarkan. Foto-foto dalam slide ini adalah foto Koh Udaya.  

Kami meluangkan waktu ke Belinyu, kota terdekat dari kampung saya, sekitar 25km. Kami juga berkunjung ke Mentok dan Jebus (Parit 3) ditemani oleh Suwito Wu dan Sugia Kam, dan ke The House of Lay di Pangkalpinang bersama Koh Hongky Lie dan Koh Mingky Lie.

Di Belinyu, kami mengunjungi pemakaman umum Tionghoa (Kung Bu Jan) di Belinyu, tempat kakek dan nenek dari pihak ibu dimakamkan. Karena kami kesana bukan pada masa Cheng Beng, kelihatannya agak semak, tapi sebenarnya sangat terawat dan sangat ramai pada saat Cheng Beng, tentu pada masa sebelum pandemi Covid.

Ada satu peninggalan Benteng Kuto Panji (Benteng Bong Kap / Bong Kap Sang) yang kami kunjungi. Dikisahkan Bong Kap datang pada masa Dinasti Ching pada awal abad 18, sebelumnya mampir ke Kesultanan Palembang dan menjadi pejabat penting dipercayaan mengatur perdagangan di Bangka.

Baru kali ini saya mengunjungi Benteng Bong Kap ini meskipun saya dulu bersekolah menengah di Belinyu. Benteng menghadap ke satu kolam (yang dulu katanya sungai menuju ke laut) dan di samping kelenteng yang berdiri megah. Kami sampai di senja hari menjelang malam, dan menghabiskan beberapa waktu meresapi keheningan suasana benteng yang tinggal puing-piung. Ada satu makam yang sudah direnovasi di ujung bangunan, terlulis tahun ‘sekitar 1700’.

Di Lumut, mampir ke rumah orang tua saya yang sudah tidak dihuni lagi. Setelah sembahyang di altar keluarga kami mengunjungi satu rumah bangunan tua yang bergarak 4 rumah. Koh Udaya sangat tertarik dengan altar Kwan Kung (Guan Yu) dan arsitektur rumahnya. Kwan Kung adalah salah satu dewa/boddhisatva yang dipuja luas oleh masyarakat Tionghoa penganut Konfusius, Taois, dan Buddhis Mahayana, yang diyakini memanifestasikan nihai-nilai keadilan, keberanian, dan kesetiaan.

Altar Kwan Kung dengan kertas altar original yang masih cukup utuh meski sudah menghitam oleh asap dupa. Katanya kertas altar ini didatangkan dari Singapura pada masa itu. Saya ingat masa kecil saya bangunan rumahnya sangat besar, dan salah satu yang terbaik kampung. Kini sudah rapuh, bagian dapur sudah dirobohkan, yang dalam gambaran waktu kecil saya, sangat luas dengan pekarangan di tengah. Saya masih kenal baik dengan pewaris rumah itu, Bong Chiung, yang berumur beberapa tahun lebih muda dari saya.

Satu hal yang saya tidak habis pikir, rumah yang dipilih oleh Koh Udaya untuk dikunjungi selalu ada altar Kwan Kung, termasuk satu rumah kecil sederhana yang tiba-tiba ditunjuk oleh Koh Udaya untuk dimampiri di daerah Sin Chong (5 km dari Belinyu jalan ke Pangkalpinang). Katanya rumah tua yang memiliki altar Kwan Kung biasanya adalah rumah/bangunan komunal, tempat dimana orang-orang berkumpul pada masa itu. Sayang kami tidak berkesempatan bertemu dengan pemiliknya.

Peninggalan Kejayaan Masa Lalu – Kampung Gedong

Satu bagian dari kampung ada namanya Kampung Gedong (Liuk Fun Thew). Sisa sisa kejayaan masih bisa dilihat dari beberapa rumah yang boleh dibilang mewah pada jamannya. Seorang peneliti dari Kementrian Kebudayaan dan Parawisata, Dewi Setiati, dalam tulisannya menyebutkan1 Liuk Fun Thew (Perkumpulan 6 Pemimpin) merupakan salah satu distrik penambangan dari 36 distrik penambangan di zaman kolonial Belanda.

Perlahan, rumah dengan arsitektur khas ini akan hancur dimakan usia kalau tidak ada upaya melestarikannya. Waktu saya kecil, masyarakat Kampung Gedong banyak bermatapencaharian sebagai nelayan. Letaknyapun di dekat sungai air payau. Sekarang melaut bukan lagi pencaharian utama karena generasi nelayan sudah tua, sementara yang muda-muda banyak merantau keluar pulau. Kampung Gedong dikenal sebagai kampung wisata budaya. Beberapa stasiun TV swasta nasional pernah melakukan liputan di Kampung Gedong ini tentang kehidupan keseharian masyarakat di sana.

Tiga bagian bangunan yang ditampilkan dalam slide ini adalah satu bangunan/rumah besar yang terhubung satu sama lain. Sepertinya ini adalah gedung komunal yang menurut saya merupakan bangunan termegah di kampung pada jamannya. Ada satu foto ukuran besar digantungkan di depan rumah menunjukkan status sosial sebagai pejabat atau penguasa pada jamannya.

Salah satu makanan khas Bangka terkenal dengan kerupuk/kemplang (kum pang – Bahasa Khek lokal) yang menggunakan bahan tapioka dan ikan atau udang. Kita mengungungi salah satu industri kemplang milik Cu Khiong yang saya kenal, dan melihat proses pembuatannya. Kami juga disuguhi minum dan berbagai jenis kerupuk termasuk mencicipi bahan kemplang udang yang baru selesai dikukus (kum pang thung) másih hangat, kenyal dan enak.

Ada banyak varian dari kerupuk ini, ada yang dipanggang atau digoreng. Bentuknya pun berbagai jenis seperti kerupuk, kemplang, getas. Kwalitas kerupuk Bangka premium karena komposisi bahan, kwalitas ikan/udang yang segar, dan juga proses pembuatan dan pengolahannya. Menurut saya, kwalitas kerupuk/kemplang yang terbaik adalah kerupuk Bangka khususnya yang dari Lumut. Kalau tidak percaya silakan dicoba. Tentu saja, saya bias dengan penilaian saya.

Tradisi Mempererat Persaudaraan dan Kekeluargaan

Ini adalah kumpulan foto-foto beberapa tahun lalu menggambarkan suasana bersama saudara dan keluarga dari pihak ayah saya. Ini adalah kompleks pemakaman kedua orang tua saya, kakek dan nenek, termasuk makam adik saya yang meninggal lebih dari 25 tahun lalu. Juga bersama mama saya waktu beliau masih hidup. Di rumah saya juga ada altar untuk orang tua, kakek/nenek, buyut. Sembahyang Ceng Beng biasanya dimulai subuh sebelum matahari terbit.

Nilai yang saya rasa paling indah dari perayaan tradisi Ceng Beng ini adalah memupuk rasa persaudaraan dan kekeluargaan. Bersama saudara yang menjalani kehidupan masing-masing bisa berkumpul kembali di satu tempat dan bagi kita untuk bercerita mengenang masa bersama dulu saat orang tua kita masih bersama kita, mengenang jasa-jasa dan kasih sayang orang tua kita.

Pemakaman di Kampung tidak ada batas seperti komplek seperate di kota. Jarak antar komplek kuburan lebih adalah bekas kebun keluarga, tapi semua cukup berdekatan (kadang berjarak 50 meter). Wangi dupa yang sangat kentara dan suasana hening di pagi hari selalu mengesankan saya.

Hal yang menyenangkan lagi, setelah persembahyangan, kami boleh langsung ngemil di tempat, tanpa harus menunggu sampai di rumah: bisa buah, kue, daging, biasanya yang dipilih adalah jeroannya. Sampai dirumah, acara masak keluarga dan kami semua makan siang bersama. Di masa kecil dulu, makan daging ayam atau buah mahal hanya menjadi menu pada hari-hari tertentu seperti Cheng Beng ini. Untuk alasan itu, Ceng Beng menjadi hari istimewa bagi sebagian besar kami yang besar di kampung, dan sekarang menjadi sesuatu indah untuk dikenang.

Mewariskan Tradisi kepada Generasi Berikutnya

Ini foto-foto kiriman Suwito Wu dari Ceng Beng tahun ini di Muntok. Tata cara persembahyangan Ceng Beng yang umum di Bangka menggunakan peralatan sembahyang yang berupa lilin, dupa, kertas sembahyang (nyiun ci – kertas perak, dan kim ci – kertas emas) .

Kelihatannya yang khas untuk persembahyangan di Bangka adalah thong chien (kertas cho ci yang dipotong berjuntai) yang digantungkan di sisi kiri dan kanan kuburan, dan kai hiet ci (kertas cho ci yang ditetesi darah ayam) yang ditetakkan di atas nisan.

Tradisi Mempererat Hubungan Sosial Sekampung

Berikut adalah foto beberapa tahun lalu suasana Ceng Beng di pemakaman keluarga sekampung. Pemakaman keluarga yang sangat sederhana. Meskipun berdekatan atau seperti kompleks, tapi sebenarnya tidak ada tempat yang dikelolah khusus seperti layaknya pemakaman di kota. Boleh di bilang ini seperti di kebon masing-masing, sepertinya hanya kesepakatan bersama.

Kesederhanaan perayaan disini bisa terlihat, tapi kebersamaan dan suasana kekeluargaan sangat terasa. Tempat semua berkumpul di pemakaman orang tua dan leluhur masing-masing untuk untuk melakukan penghormatan.

Disini kita bisa dengan mudah bertemu dengan teman-teman lama yang sudah merantau kemana-mana, dan sama-sama pulang dan berkumpul kembali di kampung. Sebagai perantau lebih dari 35 tahun seperti saya, kadang hal yang ‘memalukan’ sering terjadi, karena tidak lagi ingat nama-nama semua orang di kampung. Karena kampung kecil, sebagian besar masih ingat nama saya. Kalau jalan-jalan di kampung saya ajak teman karib saya atau adik saya. Saya masih punya beberapa teman karib masa kecil di sana, yang masih berhubungan hingga sekarang.

Bakti Kepada Orangtua dan Leluhur itu Sederhana

nilai kebajikan bakti kepada orang tua dan leluhur – sesuatu yang sederhana namun luhur

Kalau kita lihat lebih dalam, tradisi bakti kepada orang tua/leluhur mengakar di dalam budaya Tionghoa sangat utama, seperti dikemukaan di bagian awal tadi. Bagi saya pribadi, saya hanya ingin memaknainya dengan lebih sederhana, bahwa perayaan Ceng Beng (Chin Min) adalah salah satu ungkapan bakti kepada orang tua dan leluhur dalam masyarakat Tionghoa yang diyakini merupakan suatu kebajikan, yang dalam perjalanan sejarah panjang mereka kemudian menjadi suatu tradisi yang membawa nilai kearifan.

Nilai yang saya rasa paling indah dari perayaan tradisi ini adalah memupuk rasa persaudaraan dan kekeluargaan, memberi kesempatan berkumpul kembali di satu tempat dan berbagi bercerita, dan kalau mau lebih spiritual – tradisi ini mengajarkan bahwa kita dekat dengan kematian itu sendiri, tidak ada yang kekal, dan suatu saatpun kitapun akan berakhir disini.

Saya berharap 2 foto diatas bisa sedikit melukiskan nilai-nilai kebajikan perayaan Ceng Beng ini, akan ungkapan bakti kepada orang tua/leluhur dalam kesederhanaan di kampung. Juga, ada yang datang ke makam orang tua atau leluhur hanya untuk menancapkan hio, menyalakan lilin, dan membakar kertas sembahyang, dan tentu dengan iringan doa – karena hanya itu yang mampu dilakukan (foto di sebelah kanan).

Tradisi ini sebisanya kita kenal, nikmati, dan rawat untuk anak cucu kita. Karena tradisi ini sudah berlangsung lama menembusi waktu dan tempat, tidak bisa dihindari timbul berbagai ragam dalam tata cara hasıl akulturasi dengan budaya setempat, yang justru memperkaya tradisi tersebut. Ragam perayaan ini dapat disaksikan dari cerita Koh Udaya, Koh Hengky, and Koh Rusdy dalam forum webinar ini.

Menurut saya boleh saja kita menyesuai dengan tradisi dengan perubahan yang terus berlangsung, misalnya tidak ingin memberi persembahan bernyawa dengan pertimbangan keyakinan, atau apapun. Saya sendiri hanya mempersembahkan satu piring buah-buahan untuk setiap makam. Tahun ini, saya hanya menitipkannya kepada adik saya yang tinggal di Belinyu.

Namun kita tidak perlu merasa malu dengan tradisi seperti ini karena dianggap kuno atau bertentangan dengan keyakinan baru kita. Kita bisa saja punya pengetahuan atau keyakinan baru yang kita anggap lebih masuk akal dengan segala dalilnya, tapi kalau kita mengagungkan ‘pengetahuan’ semata, kita bisa kehilangan kearifan yang menjadi dasar prilaku berbudaya dari suatu peradaban.

Tata cara suatu tradisi akhirnya akan berubah dan berangsur memudar dalam perjalanan waktunya. Untuk itu, kita perlu merawatnya sebisa mungkin dań sekaligus menikmatinya. Namun nilai-nilai kebajikan bakti kepada orang tua seharusnya bertahan dan akan selalu ada di dalam hati setiap manusia.

Suasana Kampung yang Ngangenin

Sebagai penutup dari cerita saya, saya ingin berbagi cara saya menikmati suasanya kampung kala saya mudik. Saya merasa sangat beruntung, punya kampung halaman, dan punya kesempatan untuk kembali dari waktu ke waktu.

Banyak yang bisa dilihat dan dinikmati, utamanya hal-hal yang sederhana. Yang pertama, tentu bisa bertemu dengan orang tua saat mereka masih ada. Kini, kedua orang tua sudah meninggal. Dan rumah di kampung pun sudah tidak ditinggali. Namun, saya masih ingin meluangkan waktu untuk mudik saat kondisi memungkinkan.

Ada banyak hal yang ngangenin, ngobrol dengan teman waktu kecil, menelusuri jalan setapak di belakang rumah, melihat kolong tempat mandi dulu, merasakan udara segar lepas dari hiruk pikuk kesibukan masyarakat kota, ngobrol dengan orang-orang tua di kampung dan mendengar cerita keseharian mereka.

Perth, 05 April 2021

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s