Mengatasi Lima Rintangan

Master Shi Heng Yi menjelaskan dengan lugas lima rintangan untuk meraih suatu pencapaian dalam kehidupan. Rintangan-rintangan ini dikenal dalam latihan meditasi atau latihan spiritual secara umum, yang kelihatannya cukup relevan dengan kehidupan sehari-hari. Lima rintangan tersebut adalah kesenangan indrawi (kama-chanda), niat buruk (byapada), kemalasan (thina-middha), kegelisahan dan penyesalan (uddhacca-kukucca) dan keragu-raguan (vicikiccha). Yang disebutkan dalam kurung adalah bahasa Pali.

Master atau Suhu adalah sebutan untuk biarawan buddhis dari tradisi Mahayana di China. Master Shi Heng Yi dari biara Shaolin yang masih muda ini berbicara di forum TED, satu forum yang memfasilitasi penyampaian ‘ide-ide yang bermanfaat dan layak disebarkan’ dari komunitas setempat di seluruh dunia.

Master Shi Heng Yi yang lahir di Jerman menamatkan perguruan tinggi dengan dua gelar kesarjanaan, dan menjalani kehidupan layaknya pemuda lain. Dari apa yang dia pelajari, dia memahami banyak hal, bagaimana planet bekerja, apa unsur-unsur suatu atom, dan bagaimana sistim politik berfungsi, tapi dia merasa ada satu mata pelajaran yang kurang, yaitu belajar tentang dirinya sendiri.

Dia sudah dikenalkan dengan kehidupan monastik (biara) sejak usia yang sangat diri, 4 tahun. Di kemudian hari dia mendapati bahwa bagian utama dari latihan dalam kehidupan monastik adalah untuk belajar dan menemukan diri sendiri. Dia akhirnya memilih menjalani kehidupan monastik di biara Shaolin dan berlatih ilmu beladiri kungfu. Biara Shaolin dikenal dengan pelatihan spiritual yang ketat dan pengajaran ketangkasan ilmu beladiri yang menuntut kedisiplinan tinggi.

Dibawah ini adalah tautan dari sesi paparannya untuk komunitas TED.

Rasanya cukup logis bahwa lima rintangan juga cukup relevan dengan kehidupan awam, merintangi pencapaian di banyak aspek kehidupan. Master Shi Heng Yi menggambarkannya dengan apik lewat perumpamaan keinginan seseorang untuk mendaki gunung dan bagaimana semua pengetahuan yang didapat dari orang lain hanyalah sebagai petunjuk jalan tapi tidak bisa membawa kita sampai ke puncak. Dan penunjuk tersebut tidak akan bisa memberikan penjelasan bagaimana rasanya berada sendiri dipuncak. Juga penjelasan tentang bagaimana lima rintangan tersebut bermanifetasi dalam konteks perumpamaan mendaki gunung tersebut. Semua rintangan ini berakar dari keadaan pikiran (state of mind).

Kesenangan indriawi muncul saat perhatian tertumpu pada kesan yang menyenangkan yang masuk lewat 5 pintu indera sehingga menimbulkan keterikatan. Sementara niat buruk muncul saat pikiran tertumpu pada perasaan negatif yang menumbulkan penolakan. Kemalasan diartikan sebagai tubuh yang enggan bergerak dan pikiran yang tumpul yang ditandai dengan kelesuan jasmani, hilangnya motivasi hingga depresi. Kegelisahan artinya pikiran tidak bisa diajak untuk berada di saat kini, selalu berkeliaran menyesali masa lalu dan menghawatirkan masa depan, dibaratkan dengan monyet yang tidak bisa diam yang melompat dari satu dahan ke dahan yang lain terus menerus sehingga tidak ada kesempatan untuk melihat segala sesuatu dengan jelas sebagaimana apa adanya. Keragu-raguan diartikan sebagai ketidak-yakinan pada jalan yang ditempuh yang diindikasikan dengan ketidak-mampuan mengambil keputusan jalan yang harus ditempuh. Semua rintangan ini berpotensi menghentikan usaha untuk mencapai tujuan.

Yang mungkin lebih menarik adalah paparan tentang cara mengatasinya rintangan-rintangan tersebut, yang tidak begitu lazim dipahami karena berlatarbelakang latihan spiritual. Cara mengatasi rintangan-rintangan tersebut disebutkan ada 4 yaitu: kenali (recognize), terima (accept), cari tahu (investigate), dan tidak mengasosiasikan diri (non-identify). Karena semua rintangan ini berakar dari kedaaan pikiran, maka cara mengatasinya pun berhubungan dengan pematangan batin.

Pertama, kenali atau sadari keadaan batin kita saat menghadapi rintangan tersebut. Kedua, belajar menerima dan mengenali keadaan atau seseorang sebagaimana dia apa adanya. Kemudian cari tahu dan pahami bagaimana keadaan pikiran dan perasaan, dan bertanya pada diri sendiri mengapa keadaan pikiran dan perasaan ini muncul dan apa akibatnya kalau tetap berada dalam keadaan pikiran atau perasaan tersebut. Yang terakhir adalah tidak mengasosiasikan diri sebagai sesuatu yang bukan bagian dari diri. Aku bukanlah tubuh ini, aku bukanlah pikiran ini, dan aku bukanlah perasaan ini. Hanya dengan cara ini kita bisa melihat ‘aku’ yang sebenarnya. Yang terakhir ini adalah salah satu aspek dari latihan meditasi untuk melihat ‘aku’ yang sebenarnya, yang katanya ‘kosong’ itu…

Sebagai penutup, Master Shi Heng Yi menyampaikan:

Seluruh kehidupan kita terlalu unik untuk hanya meniru masa lalu orang lain agar memberi arti dalam hidupmu, untuk membawa nilai dalam hidupmu. Kamu perlu belajar dan memahami dirimu sendiri dan tidak membiarkan rintangan-rintangan ini menghentikanmu. Jika ada diantara kalian yang memilih menapaki jalan untuk melihat kecerahan (di puncak), saya akan dengan sangat senang hati menemui anda di puncak itu.

Master Shi Heng Yi
ada dua kesalahan dalam menapaki jalan pencapaian: tidak memulainya dan tidak menyelesaikannya

Di bawah ini satu tautan filem dokumenter tentang biara Shaolin Eropah, di Jerman, tempat dimana Master Shi Heng Yi bermukim, berlatih, dan mengajar murid-muridnya. Suasana sekitar yang damai, tenang, dan asri di sekeliling biara sangat menyejukkan hati…

Perth, 25 July 2020.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s